Header Ads

Inilah Kata-Kata Dari Ketua Sami Myanmar Hingga Menyebabkan Umat Islam Rohingya DISEKSA & DIBUNUH



Naypyidaw – Beribu-ribu orang Rohingya melarikan diri dari tempat asal mereka di Myanmar. Kaum Rohingya yang majoriti Muslim memilih mati di negeri orang berbanding bertahan di negara majoriti Buddha itu. 

Rupanya, seorang sami Buddha menjadi dalang di balik neraka bagi kaum Rohingya. Sami bernama Ashin Wirathu itu menyebarkan kebencian ke tengah masyarakat Myanmar. Dia menanamkan ketakutan suatu apabila kelompok Muslim minoriti akan menguasai negara yang dulu dikenali dengan nama Burma itu.

Kemunculan Ashin Wirathu

Sepuluh tahun lalu, orang ramai belum pernah mendengar nama sami dari Mandalay tersebut. Lelaki kelahiran 1968 itu tamat sekolah pada usia 14 tahun. Selepas itu, dia membuat keputusan untuk menjadi sami.

Nama Ashin Wirathu melekat selepas dia terlibat dalam kumpulan pelampau antimuslim “969” pada 2001. Oleh kerana aksinya, pada 2003 dia dihukum 25 tahun penjara. Walau bagaimanapun, pada 2010 dia sudah dibebaskan bersama dengan tahanan politik lain.

Ashin Wirathu Jadi Tokoh Masyarakat

Selepas peraturan Kerajaan Myanmar melonggar, Ashin Wirathu makin aktif bersuara di media sosial. Ashin menyebarkan mesej melalui rakaman ceramah yang dimuat naik di YouTube dan Facebook. Sampai saat ini, dia berjaya menarik 37 ribu pengikut.

Pada 2012, ketika pertumpahan darah antara Rohingya dan Buddhis berlaku di Wilayah Rakhine, Ashin semakin dikenali dengan pidato penuh amarahnya.

Ceramah dia selalu dimulai dengan kalimat yang berbunyi, “Apa juga yang kamu lakukan, lakukanlah sebagai seorang nasionalis”. Ketika ditanya, apakah dia adalah “Bin Laden Burma”, lelaki itu tidak perlu hidup.

Keinginan Ashin Wirathu

Ashin Wirathu menyebarkan ajaran kebencian dalam setiap ceramahnya. Dia selalu mensasarkan komuniti Muslim, seringkali dia memalukan Rohingya. Lelaki inilah yang memimpin demonstrasi yang mendesak orang-orang Rohingya dipindahkan ke negara ketiga.

Ashin juga mengkambinghitamkan kaum Muslim atas pertengkaran yang terjadi. Dia terus mengulang alasan tak masuk akal soal tahap pembiakan Muslim yang tinggi.

Sami itu mendakwa perempuan Buddhis dipaksa pindah agama. Dia memimpin kempen yang mendesak Kerajaan Myanmar mengeluarkan peraturan yang melarang perempuan Buddhis berkahwin dengan lelaki beragama lain tanpa izin pemerintah.

Lawan Ashin Wirathu

Ashin memimpin sekelompok massa yang berani melakukan kekerasan demi mempertahankan pandangannya. Pengaruh kuat Ashin menyebabkan setiap orang yang berbeza pandangan akan menjadi sasaran penyokongnya.

Masyarakat sesungguhnya takut dengan kekejaman kumpulan Ashin. Namun, Ashin tetap mendapat sokongan ramai orang mengenai status kewarganegaraan Rohingya.

Tanggapan Sami Lain-lain

Banyak orang ingat peristiwa pada 2007 di Myanmar. Saat itu, para sami buddha memimpin perlawanan terhadap kekuasaan tentera di Myanmar. Pautan Ashin saat itu tidak mendapat sokongan ramai orang.

Namun, banyak sami di Myanmar yang memilih mendiamkan menghadapi Ashin. Sebahagian yang lain, takut diserang Ashin. Sukar untuk meramalkan berapa kuat pengaruh Ashin di kalangan sami-sami.

Ashin Wirathu memimpin lebih dari 2,500 sami di biara Mandalay. Apabila ia mengadakan persidangan mengenai perlindungan perempuan, para sami memenuhinya.

Beberapa sami melontarkan kritikan atasnya. Seorang sami bernama U Ottara mengaku terkejut mendengar komen-komen yang disampaikan para sami.

“Saya berasa sangat sedih. Saya boleh beritahu, kata-kata yang mereka ucapkan bukanlah kata-kata yang digunakan seorang sami,” kata Ashin kepada BBC, Rabu (20/5/2015). Beberapa sami bimbang bila kekejaman Ashin ditangkap dunia antarabangsa sebagai perwakilan ajaran Buddha.

Alasan Kerajaan Myanmar Tidak Hentikan Ashin Wirathu

Setelah hampir setengah abad dikuasai tentera, kini Myanmar dipimpin oleh orang awam. Namun, pertengkaran antar agama melambatkan reformasi negara itu.

Sebahagian orang percaya, Ashin diterima kerajaan kareana dia menyuarakan pendapat soal pandangan-pandangan hebat, misalnya soal Rohingya. Ashin seolah menjadi corong kerajaan yang tidak boleh menyuarakan keinginannya sendiri kerana alasan diplomatik.

Tanggapan Wanita Myanmar

Kaum wanita Myanmar adalah satu-satunya kumpulan yang konsisten menentang pandangan Ashin Wirathu. “Dia memberi reputasi buruk untuk negara kita. Dia mencemarkan jubah sami yang dia gunakan,” kata Setiausaha Agung Liga Perempuan Burma, Tin Tin Nyo.

Dia juga berkata, kempen Ashin Wirathu yang mengusulkan peraturan yang menghadkan perempuan berkahwin dengan penganut agama lain, bukanlah bentuk perlindungan perempuan melainkan bentuk kawalan atas perempuan.

“Perempuan boleh memutuskan sendiri siapa yang ingin dia berkahwin. Perempuan boleh memilih sendiri agama yang ingin dianuti,” kata Tin Tin Nyo.



Loading...

Tiada ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.