Header Ads

Bahaya Tidur Selepas Sahur Yang Pasti Ramai Tak Tahu



Tidur setelah sahur memang tidak haram. Namun, dari sisi ilmu gizi dan kesihatan tidur setelah makan sangat tidak digalakkan, bahkan dalam kategori dilarang kerana kesan buruknya sangat banyak.

Pramono, ahli gizi dari Rumah Sakit Umum Daerah Ulin Banjarmasin dalam tulisannya menyebut bahawa kesan utama antara lain perut akan jadi buncit kerana ketika tidur tubuh jadi hilang energy dan secara automatik lemak akan mudah berkumpul di perut kita.

Juga akan terjadi refluks, kerana makanan belum dicerna maka boleh berbalik dari lambung ke kerongkong (atau biasa disebut refluks) karena pengaruh gravitasi akibat kita tidur.

“Jika terjadi refluks maka asid akan naik dan melukai kerongkong. Apabila mengalami luka, maka kerongkong akan terasa panas seperti terbakar, dan mulut pun terasa pahit,” tulis Pramono.

Normalnya perut akan kosong kembali sekitar dua jam selepas kita makan, tapi kalau posisi tubuh kita berada pada posisi baring, maka proses pengosongan perut atau usus akan tergendala dan lambat. Hal ini akan mengakibatkan timbulnya gangguan pencernaan seperti cirit-birit atau sembelit tergantung pada jenis bahan makanan yang kita makan.

Disamping itu juga tidur selepas sahur juga boleh meningkatnya risiko terkena stroke jika kerap diamalkan tidur setelah sahur.

Berdasarkan kajian saintifik yang telah dilakukan bahawa orang yang memiliki tempoh masa paling lama antara makan dan tidur mempunyai risiko rendah untuk mengalami stroke.

Jika seandainya kita masih ingin tidur setelah makan sahur tempoh masa paling minima ialah 2 jam setelah makan sahur baru tidur.

Ramai ulama berpendapat bahawa amalan tidur setelah makan sahur sebolehnya dielakkan.

Nabi Muhammad SAW juga telah berpesan bahawa makan sahur jangan ditinggalkan dan digalakkan untuk diakhirkan waktunya hingga sampai menjelang subuh atau waktu imsyak sehingga masuk waktu Solat Subuh dan jika setelah sholat subuh dilanjutkan dengan wirid yang cukup panjang maka matahari telah terbit dan sudah waktunya untuk bekerja.

Rasulullah SAW tidak pernah tidur setelah makan. Beliau melakukan aktiviti terlebih dahulu supaya makanan yang dihadam masuk ke perut dengan cepat dan sempurna menyebabkan mudah untuk dicerna.

Ataupun dengan cara menunaikan solat. Rasulullah SAW bersabda,”Cairkan makanan kalian dengan berdzikir kepada Allah SWT dan solat, serta janganlah kalian langsung tidur setelah makan, karena dapat membuat hati kalian menjadi keras.”(HR Abu Nu’aim dari Aisyah r.a.).

Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat dan peringatan kepada kalian semua agar dapat mengubah tabiat suka tidur selepas makan sahur kerana banyak keburukannya.



Loading...

Tiada ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.