Header Ads

Isu Kurangkan Nafkah Anak Hanya RM500, Cukup Ke? Wanita Ini Buat Pengiraan Kos Paling 'Kedekut' Realiti Perbelanjaan Bulanan Bayi Masa Kini




Tiada siapa yang boleh mngetahui akan apa yang bakal terjadi, kita sebagai manusia hanya mampu untuk merancang sahaja. Bagi hubungan yang terhenti di tengah jalan, ia pasti dugaan yang besar dalam hidup.

Kisah perceraian sering kita dengari, dikongsikan oleh meraka yang telah berdepan dengan saat itu, biarlah dari pelbagai faktor, tapi ia tetap menjadi salah satu tindakan yang mengubah hidup.

Namun begitu, bagi yang sudah mempunyai cahaya mata, sedarlah bahawa tanggungjawab bukan terputus begitu sahaja, kerana nafkah buat anak-anak tidak akan tergantung tanpa ada apa-apa bantuan.

Begitulah yang dikongsikan oleh seorang peguam, Pn Azliana Adnan ini mengenai perihal pemberian nafkah buat anak-anak sekiranya perceraian berlaku.


Mari kita ikuti perkongsian secara umum darinya akan hal ini.

Kisah bekas suami Artis muda telah membuat permohonan untuk mengubah kadar nafkah anak dari RM1500 ke RM500 sebulan dengan alasan kurang mampu. Membaca komen pembaca akhbar, rata-rata majoriti mengatakan RM500 memang tidak cukup, ada juga yang kata ibu juga patut menyumbang biayai nafkah anak mereka, bak omputih kata share responsibility.

Ada beberapa isu nafkah yang ramai kena faham dan hadam. Mari kita bincang secara umum kerana isu nafkah ini memang isu yang sentiasa menjadi masalah kepada isteri apabila bercerai dengan suami.

1) Tanggungjawab siapakah untuk menyediakan nafkah anak? 

Jawapannya terang lagi bersuluh iaitu AYAH-BAPA-DADDY. Bukan Mommy, Mama atau Ibu yang harus memikul tanggungjawab tersebut. Sila rujuk Surah Al-Baqarah Ayat 233.

Kalau tidak tahu mengenai ini sila pergi kursus perkahwinan sekali lagi dan sentiasa hadir ke Masjid mendengar ceramah tentang tanggungjawab sebagai suami dan ayah.

2) Be realistic

RM500 sebulan untuk nafkah bayi. Mari kita buat kira-kira yang paling 'kedekut'

Susu formula RM25x3= RM75
Lampin: RM50x 3= RM150
Makanan bayi RM= RM100
Perubatan = RM100
Insurance = RM100
Jumlah: RM525

Berdasarkan RM500, Anak itu tidak dapat membeli keperluan lain seperti pakaian dll. Ini belum lagi campur perbelanjaan kecemasan dan keperluan 2-3 bulan sekali seperti injection vaksin dll.

3) Isu pengasuh/taska (RM200-400)

Begitu ramai yang komen mengatakan jika bekas isteri bekerja dan mengambil pengasuh untuk menjaga anak tersebut, maka upah pengasuh/taska tersebut ibu yang harus bayar. 

Ini adalah komen yang paling kurang cerdik. Apabila bercerai, ibu yang membayar sewa rumah, ansuran kereta, bil elektrik, bil air, petrol. Ibu yang menyediakan tempat tinggal anak, Ibu itu jugalah yang membayar keperluan lain untuk anak. 

Jika ibu itu tidak keluar bekerja, bagaimana ibu itu hendak menanggung kehidupannya sendiri dan anak-anaknya.

Realiti selepas bercerai/masih berkahwin, ibu juga menanggung sebahagian nafkah anak-anak walaupun itu bukan tangggungjawabnya.

Jika tanggungjawab menyediakan nafkah anak pun tak mampu, manakan mampu lelaki yang bernama ayah berkahwin baru dan mempunyai anak-anak lain dengan isteri baru. 

Bukan menghalang lelaki berkahwin lain tapi jangan sampai nafkah anak terabai. Harus pijak dibumi yang nyata.

Jangan kedekut dengan anak sendiri, anak kan rezeki, bagaimana rezeki nak masuk jika dengan anak sendiri kita sekat nafkah mereka, dan jangan sesekali kerana berdendam dengan bekas isteri, anak yang menjadi mangsa.

Sumber: Siakapkeli



Loading...

Tiada ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.