Header Ads

Lelaki Muslim Yang Mahu Solat Ini Didatangi Lelaki Bersenjata, Ini Yang Berlaku Selepas Itu..



Peningkatan kebencian terhadap Muslim di negara-negara Barat semakin meningkat hari ke hari. Baru-baru ini terjadi insiden serangan keganasan di London, di mana penyerang non-Muslim telah melanggar jemaah masjid sehingga menyebabkan kematian dan kecederaan.

Dilaporkan, di Austria, serangan akibat daripada Islamofobia sepanjang 2016 telah meningkat 62 peratus jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Keadaan parah itu semakin mencetuskan kebimbangan di kalangan Muslim yang tinggal negara itu.

Namun, syukur kerana masih ada lagi non-Muslim yang masih menghormati dan menyayangi sesama kita. Ternyata bukan semua non-Muslim membenci umat Islam. Seperti disiarkan laicikang.com dari ilmfeed.com, berlaku satu kejadian di mana keluarga Muslim di AS ini didatangi oleh seorang lelaki berkulit putih yang bersenjata. Apa yang terjadi selepas itu sangat meruntun jiwa. Ikuti kisah di bawah.

Ketika saya dan keluarga memandu melalui jalan bandar Pennsylvania, telah tiba waktunya untuk solat, tetapi kami tidak dapat mencari mana-mana masjid berhampiran. Jadi, kami berhenti di perhentian rehat untuk solat. Dengan 5 orang dan hanya 2 sejadah, kami yang lain menunggu giliran di sebelah, namun terkejut apabila seorang lelaki berkulit putih tiba-tiba mendekati kami.

Saya bersedia untuk terima kata-kata yang penuh kebencian seperti biasa, "Kembali ke negara kamu", atau pelbagai lagi yang lain, bayangkan alangkah terkejut saya apabila saya mendengar lelaki itu berkata "Saya akan terus menjaga kamu semua ketika kamu solat. Jika ada sesiapa tidak menghormati kamu, atau mengganggu kamu, saya akan berada di sini. Saya bersenjata. "

Saya memandang ke atas hampir tidak percaya terhadap lelaki dengan mata biru terang ini, yang kelihatan seperti dia dari filem ganas barat, dan mengucapkan terima kasih kepadanya. Dia hanya menggelengkan kepalanya sambil berkata, "Ini adalah masa yang sangat teruk kita tinggal". Dia kemudiannya menjadi pengawal pada kami ketika kami solat, senjata api menonjol pada pinggangnya, dengan hati-hati mengawasi semua arah.

Kami solat dengan fikiran tenang, dan ketika kami mengucapkan terima kasih kepadanya setelah kami selesai, dia membalas, "Sungguh memalukan bahawa saya perlu melakukan ini. Saya harap ia tidak perlu seperti ini. "

Selepas beberapa minggu yang lalu insiden van melanggar kumpulan pejalan kaki di hadapan masjid, serangan kekerasan ke atas umat Islam, pembunuhan secara membabi buta, itu adalah satu pertemuan yang sangat luar biasa. Ia juga merupakan satu peringatan kenapa saya masih mempunyai harapan di negara saya, di mana kamu sentiasa dapat mencari orang yang baik.

Dan tidak terhingga, terima kasih yang tidak berkesudahan kepada Tuhan yang menghantar bantuan-Nya apabila kamu memerlukannya. Allah bersama kamu apabila kamu terus mengamalkan kepercayaan kamu walaupun berasa tidak selamat, walaupun berasa seperti sasaran berjalan. Dan kesabaran kamu tidak akan sia-sia.

"Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." [2: 214]

Sumber: Laicikang



Loading...

Tiada ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.