Header Ads

Pelarian Syria Jual Pen Sambil Dukung Anak Di Jalanan Kini Memiliki 3 Buah Kedai




BEIRUT, LEBANON - Abdul Halim al-Attar, 33, pelarian dan juga seorang bapa perlu menyara kehidupan keluarganya dengan menjual pen di jalanan di Beirut. 

Abdul Halim sebelum ini pernah bekerja di kilang coklat apabila dia ditempatkan di Kem Pelarian Palestin. Meskipun dia berasal dari Syria, Abdul Halim adalah orang Palestin dan dia tidak memiliki kerakyatan Syria.

Gambar Abdul Halim menjual pen sambil mendukung anaknya di jalan raya, pernah viral di media sosial tahun 2015. Gambar yang dirakam oleh seorang wartawan online dari Norway, Gissur Simonarson, membuatkan netizen di seluruh dunia berasa simpati dengan nasib lelaki itu.


Gissur juga turut membuat akaun Twitter untuk Abdul Halim dan melalui akaun Twitter itu, satu kempen mengumpul dana telah dilancarkan. Selepas hampir tiga bulan berlalu, kempen itu telah berjaya mengumpul dana 40 kali ganda dari jumlah asal yang diperlukan untuk membantu Abdul Halim.

Dengan dana terkumpul sebanyak $191,000 (RM821,300.00) itu, Abdul Halim mampu membuka kedai bakeri, kedai kebab dan restoran. Kakitangan kedainya terdiri daripada 16 pelarian warga Syria.



"Bukan sahaja hidup saya berubah, malah kehidupan anak saya dan lima pelarian Syria yang saya bantu juga turut berubah," katanya. 

Abdul Halim kemudian berpindah ke sebuah rumah pangsapuri yang lebih besar dan selesa di selatan Beirut. Anak perempuannya, Reem, 4, sangat memuja bapanya. Anak lelakinya, Abdullah, 9, telah kembali bersekolah selepas tiga tahun meninggalkan persekolahan.


Abdul Halim sangat bersyukur dengan pendapatannya yang stabil dengan menjual roti dan kebab yang segar. 


"Saya perlu melabur duit itu, jika tidak ia akan hilang begitu sahaja. Ramai yang menyapa saya dengan lebih baik bila berada di luar. Malah mereka lebih menghormati saya," katanya.

Sumber: The Reporter


loading...
Loading...

Tiada ulasan

Dikuasakan oleh Blogger.